Thursday, November 24

Saman Trafik : Kadar Terbaru Yang Cool?

Saman! Saman! Salman?

Apa benda terbaik pernah kamu buat semasa memandu? Bagi laluan kat pejalan kaki? Bagi signal tepat pada masanya? Atau ikut jarak selamat kenderaan? Jika ya peratusan kamu tak sampai 1 peratus pon. Kamu memang pemandu yang agak budiman. Tapi belum boleh di kategori sebagai pemandu berhemah lagi ok. Itu hakikat sebenar.

Siapa berani mengaku dialah paling berhemah dan mengikut undang-undang jalanraya? Pasti? Seumur hidup mesti kamu pernah tak pakai tali pinggang keledar kan, langgar trafik light, takpon double parking kat tempat tak sepatutnya? 

Itu tak termasuk lagi korek hidung semasa jalan sesak. Ya! korek hidung boleh membuatkan kamu leka seketika. Dan kemungkinan untuk berlakunya kemalangan adalah pasti dengan jarak kenderaan yang rapat antara satu sama lain. heh! 

Mudahnya kalau memandu kat Malaysia, hampir kebanyakkan akan bersikap pelesit. Baik tok imam pon kadang-kadang tergugat jugak imannya. Tak ada maknanya nak berhemah. Tak berbaloi. Kalau kamu tak pelesit, orang lain yang akan pelesitkan kamu. Tak hairan accident bumper ke bumper dah jadi biasa. 

Faktanya polis sendiri sekalipun yang menguatkuasa undang-undang tetap melakukan kesalahan. So, tak ada yang perfect. Itulah namanya manusia. Undang-undang manusia yang buat dan bila-bila saja boleh di langgar balik. 

Masa study dulu aku hanya ada sebuah Motosikal jenis Modenas Kriss. Motosikal tu pon hasil pinjaman dari ayah aku untuk memudahkan ke kelas. Dan sampai sekarang aku masih tak pulangkan balik walaupun dan bekerjaya. 

Setiap tahun bila roadtax mati aku akan rojer ayah aku suruh renew semula. Sebab daftar atas nama dia. Sampailah ayah aku mungkin fed-up agaknya, beli motosikal baru untuk ke masjid. Secara tak langsung motosikal tu dah jadi milik aku. Yhoo!

Dari saat itu jugaklah aku jadi 'Mat Rempit' yang tak berapa rempit sangat. Kalau bab nak setting kasi laju memang aku tak pandai. Selagi isi minyak boleh jalan, buat ulang alik pergi kelas dah kira ok. Tak kisah sangat. Hujung minggu pulak, pergi lepak dekat Dataran Merdeka. Cukup pikap untuk pecut dari kena cekup dengan polis dah kira bersyukur sangat. 

Kalau dulu dalam awal tahun 2000, nama je naik motosikal, kebanyakkan orang akan label sebagai Mat Rempit. Nak tak nak aku terpaksa terima apa yang masyarakat labelkan. Walaupun hakikat, aku hanya naik motosikal buruk untuk ke kelas saja. Sekarang aku rasa dah kurang perspeksi macam tu. Tapi yang penting aku tau itulah kemampuan aku semasa waktu itu. 

Kenapa aku cerita pasal motosikal buruk? Motosikal awal 1998 yang masih 'bernyawa'. Walaupun jika di ikut market sekarang, mungkin dah layak masuk timbunan besi buruk. Mungkin jugak ada baik di campak ke lombong je senang cerita. 

Secara ringkas, semua kerana semasa aku berjiwa rempit dulu. Walau pelesit dan celakanya bila bawak motosikal, tak pernah sekalipun di saman abang polis. Hebat kan? Rekod bersih yang di pegang sampai sekarang. heh! Itulah keistimewaan bila naik motosikal buruk.

Tapi, sekarang bila dah berkereta ada je yang tak kena. Cukup bulan mak aku call bagitau ada surat baru sampai. Dah setel yang itu, datang pula yang baru. Sampai satu tahap aku terfikir kenapa aku berkereta. Banyak benar kerenahnya. 

Pernah kamu kena saman dengan polis? Paling cikai pon mungkin dari majlis bandaraya. Pernah? Hampir majoriti akan berkata ya. Betul tak! Sebab sekarang agensi-agensi penguatkuasaan memang 'cekap' melakukan tugas. Pantang salah sikit, saman di keluarkan. Cool!


Tadi, bila bosan aku check akaun MYEG. Seperti biasa check saman terbaru yang datang. Seperti di jangkakan boleh tahan jumlahnya. Cuma agak terkejut bila jumlah untuk saman tersebut tidak seperti selalunya. Aiseh saman untuk beberapa bulan lepas. Yang mana aku pon dah lupa dekat mana kena.


Ini antara saman tertunggak untuk halangan trafik. Sebelum ini saman halaju semua dah setel.




Aku tak kisah pon dengan berapa jumlah saman. heh! Riak bangga macam orang kaya sekejap. Tapi yang kisahnya bila nilai saman tu tak seperti kebiasaan. Selalunya kalau setakat halangan trafik dalam lingkungan RM 30 ke RM 100 je. Tapi RM 250 memang agak membengangkan!!

Aku call MYEG untuk dapat maklumat lanjut. Jawapan hampa di terima. MYEG pon tak tau rate semasa dan suruh aku rujuk ke PDRM. Tapi bila call PDRM dari pagi sampai ke petang telefon asyik engaged memanjang. heh! Tak kan nak ke balai polis trafik? Apa barang. Check web MOT (Kementerian Pengangkutan) pon tak jumpa. 


Setahu aku, selepas bulan Mac hari tu kalau sesiapa yang tak jelaskan saman, rekod akan di blacklist. Maknanya kalau nak renew roadtax pon tak boleh. Hah! Aku buat boleh je. Adakah kompaun maksimum terbaru RM 250 untuk kesalahan seperti ini? Sesiapa yang tahu?














So, ini salah diri aku sendiri. Dan keberatan jugaklah kalau nak bayar sekaligus. Maknanya kalau macam ni terpaksalah tunggu diskaun untuk tahun depan jelah. heh!

Apa-apapun, yang penting bila kamu memandu, kalau boleh cubalah untuk berhemah. Jangan menyusahkan diri sendiri dan orang lain yah. Kalau kamu rasa nak check saman, ada ke tak boleh pergi ke web MYEG ini.




P/s : Pengajarannya lebih baik merempit dari memandu. Minyak jimat tak perlu bersesak-sesak. Cuma risiko tu tinggi sikit. Tapi awek sekarang mau ke boboy-boboy yang naik motosikal? huh!


5 surat:

rozeeta rashid said... [Reply]

fuhh. rm1610. jenuh nak membayar. saya takde saman lah! dah check. haha.

ARC™ said... [Reply]

mahal gila saman =_=

Nadri said... [Reply]

Saman dicipta untuk mengkayakan kerajaan...tu blm saman yg lain2...blh kira brp banyak jenis2 saman kat malaysia...

LIPISLADY said... [Reply]

sallam,

Banyaknya saman,
Sebulan berapa kali tu kena saman?

! Sam Posmen ! said... [Reply]

rozeeta rashid : bagus bagus. duit lebih buat menabung okeh

ARC™ : malaysia kan :)

Nadri : tapi aku tengok malaysia tak kaya kaya pon. hutang menimbun jugak. aiseh.

LIPISLADY : wsalam. bergantung kepada keadaan. hahah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...